Selasa, 24 Agustus 2010

The Words of Mr. Silverstein

"Listen to the mustn'ts, child. Listen to the don'ts. Listen to the shouldn'ts, the impossibles, the won'ts. Listen to the never haves, then listen close to me... Anything can happen, child. Anything can be." 

(Shel Silverstein)
i never quite like poems though, because their words are always obscure, out of reach, elusive, and sometimes meant just to be like that. so when i found these kind of poems from mr. shel silverstein, which are constructed by simple words to convey some simple messages, wrapped neatly in simple structures to get across simple meanings about life, especially in the eyes of a child, then i could only describe them by a simple word: brilliant!  

Messy Room

Whosever room this is should be ashamed!
His underwear is hanging on the lamp.
His raincoat is there in the overstuffed chair,
And the chair is becoming quite mucky and damp.
His workbook is wedged in the window,
His sweater's been thrown on the floor.
His scarf and one ski are beneath the TV,
And his pants have been carelessly hung on the door.
His books are all jammed in the closet,
His vest has been left in the hall.
A lizard named Ed is asleep in his bed,
And his smelly old sock has been stuck to the wall.
Whosever room this is should be ashamed!
Donald or Robert or Willie or--
Huh? You say it's mine? Oh, dear,
I knew it looked familiar!



Sick

'I cannot go to school today, '
Said little Peggy Ann McKay.
'I have the measles and the mumps,
A gash, a rash and purple bumps.
My mouth is wet, my throat is dry,
I'm going blind in my right eye.
My tonsils are as big as rocks,
I've counted sixteen chicken pox
And there's one more-that's seventeen,
And don't you think my face looks green?
My leg is cut-my eyes are blue-
It might be instamatic flu.
I cough and sneeze and gasp and choke,
I'm sure that my left leg is broke-
My hip hurts when I move my chin,
My belly button's caving in,
My back is wrenched, my ankle's sprained,
My 'pendix pains each time it rains.
My nose is cold, my toes are numb.
I have a sliver in my thumb.
My neck is stiff, my voice is weak,
I hardly whisper when I speak.
My tongue is filling up my mouth,
I think my hair is falling out.
My elbow's bent, my spine ain't straight,
My temperature is one-o-eight.
My brain is shrunk, I cannot hear,
There is a hole inside my ear.
I have a hangnail, and my heart is-what?
What's that? What's that you say?
You say today is...Saturday?
G'bye, I'm going out to play! '


 Whatif

Last night, while I lay thinking here,
some Whatifs crawled inside my ear
and pranced and partied all night long
and sang their same old Whatif song:
Whatif I'm dumb in school?
Whatif they've closed the swimming pool?
Whatif I get beat up?
Whatif there's poison in my cup?
Whatif I start to cry?
Whatif I get sick and die?
Whatif I flunk that test?
Whatif green hair grows on my chest?
Whatif nobody likes me?
Whatif a bolt of lightning strikes me?
Whatif I don't grow talle?
Whatif my head starts getting smaller?
Whatif the fish won't bite?
Whatif the wind tears up my kite?
Whatif they start a war?
Whatif my parents get divorced?
Whatif the bus is late?
Whatif my teeth don't grow in straight?
Whatif I tear my pants?
Whatif I never learn to dance?
Everything seems well, and then
the nighttime Whatifs strike again!


The Little Boy and the Old Man

Said the little boy, "Sometimes I drop my spoon."
Said the old man, "I do that too.
The little boy whispered, "I wet my pants."
"I do that too," laughed the little old man.
Said the little boy, "I often cry."
The old man nodded, "So do I."
"But worst of all," said the boy, "it seems
Grown-ups don't pay attention to me."
And he felt the warmth of a wrinkled old hand.
"I know what you mean," said the little old man.



A Boy Named Sue 
Well, my daddy left home when I was three,
and he didn't leave much to Ma and me,
just this old guitar and a bottle of booze.
Now I don't blame him because he run and hid,
but the meanest thing that he ever did was
before he left he went and named me Sue.

Well, he must have thought it was quite a joke,
and it got lots of laughs from a lot of folks,
it seems I had to fight my whole life through.
Some gal would giggle and I'd get red
and some guy would laugh and I'd bust his head,
I tell you, life ain't easy for a boy named Sue.

Well, I grew up quick and I grew up mean.
My fist got hard and my wits got keen.
Roamed from town to town to hide my shame,
but I made me a vow to the moon and the stars,
I'd search the honky tonks and bars and kill
that man that gave me that awful name.

But it was Gatlinburg in mid July and I had
just hit town and my throat was dry.
I'd thought i'd stop and have myself a brew.
At an old saloon in a street of mud
and at a table dealing stud sat the dirty,
mangy dog that named me Sue.

Well, I knew that snake was my own sweet dad
from a worn-out picture that my mother had
and I knew the scar on his cheek and his evil eye.
He was big and bent and gray and old
and I looked at him and my blood ran cold,
and I said, "My name is Sue. How do you do?
Now you're gonna die." Yeah, that's what I told him.

Well, I hit him right between the eyes and he went down
but to my surprise he came up with a knife
and cut off a piece of my ear. But I busted a chair
right across his teeth. And we crashed through
the wall and into the street kicking and a-gouging
in the mud and the blood and the beer.

I tell you I've fought tougher men but I really can't remember when.
He kicked like a mule and bit like a crocodile.
I heard him laughin' and then I heard him cussin',
he went for his gun and I pulled mine first.
He stood there looking at me and I saw him smile.

And he said, "Son, this world is rough and if
a man's gonna make it, he's gotta be tough
and I knew I wouldn't be there to help you along.
So I gave you that name and I said 'Goodbye'.
I knew you'd have to get tough or die. And it's
that name that helped to make you strong."

Yeah, he said, "Now you have just fought one
helluva fight, and I know you hate me and you've
got the right to kill me now and I wouldn't blame you
if you do. But you ought to thank me
before I die for the gravel in your guts and the spit
in your eye because I'm the nut that named you Sue."
Yeah, what could I do? What could I do?

I got all choked up and I threw down my gun,
called him pa and he called me a son,
and I came away with a different point of view
and I think about him now and then.
Every time I tried, every time I win and if I
ever have a son I think I am gonna name him
Bill or George - anything but 

Sue.

All poems are written by Shel Silverstein

Rabu, 18 Agustus 2010

Mary's Suicide Attempt

"Dr. Bernard Hazelhof said if I was on a desert island, then I would have to get used to my own company - just me and the coconuts. He said I would have to accept myself, my warts and all, and that we don't get to choose our warts. They are part of us and we have to live with them. We can, however, choose our friends, and I am glad I have chosen you."

(Max's letter to Mary, Mary & Max)

video

This scene is taken (without any legal permission) from Mary & Max (2009) a brilliant stop-motion animated feature directed by Adam Elliot. What really has got into me is the song ("Que Sera Sera") that blended so well with the suicide scene to show such an irony of human's free will in choosing what to do in life.  
What will be, will be.                                                                     

The Time When I'd Like to be in A Crowd

 "And I wonder when I sing along with you
if everything could ever feel this real forever
if anything could ever be this good again..."

(Everlong, Foo Fighters)
I would like to think about time machine I would like to hear the noise of the century I would like to run around naked I would like to scream in a cemetery gate I would like my ears to go deaf I would like to be in the year that punk broke I would like to smash an electric guitar I would like to curse at the wind I would like to drink a drop of pouring rain I would like the girls to flash their tits I would like to light my fire I would like to jump into the mosh pit I would like to spit to open air I would like to hum all night long I would like to kiss a tiny flower I would like to be an idiot I would like to start a riot I would like to blow out my mind I would like to be under the sea in an octopus's garden in the shade I would like to jump in the chorus I would like to raise my arms in a V I would like to wake up singing a happy tune I would like to sing along like a child I would like to sing along with someone else's lover I would like to sing along in a crowd  I would like to sing along although the words are wrong I would like to teach the world to sing I would like to sing and break the silence I would like to sing like no one is listening!     

Radiohead - Fake Plastic Trees - Glastonbury 2003

video 

Radiohead never puts up a lousy live gig because they know exactly what their audiences are hungry for.Their talents are more than enough to please a bunch of rockstar-dreamers-geeks. Their songs are the gift that any human beings with a well-carved sense of art deserve to get. The voice of Thom Yorke is a goosebumps among the modern life's heat. And when it's time for an ultimate climax, they fulfill their crowd's wildest expectations by sending Jonny Greenwood and his guitar to the center of the stage. Then the rest is the night that anyone will never forget. Blessed! 

Nirvana - Something in the Way - Unplugged in New York 1994

video 

What so great about this song is that it tells the story about the lowest level in Kurt Cobain's life. No, it's not that time when he got overdosed of heroin and it's also not about his suicidal attempt that once did work to gain him a legendary status. But it's about the time when he kicked out of his home by his own beloved mother to live under a bridge, literally under a bridge, for several days, alone. There is no better attention and appreciation for the song than this famous unplugged session. And when Kurt sang "It's okay to eat fish, 'cause they don't have any feelings", a dim spotlight fell upon him sincerely. Rest in Peace hey you!

U2 - All I Want is You - Vertigo Tour Milan 2007

video 
Apart from his charisma, his moving voice, his romantic lyrics, his strong character, or even his social acts, Bono always be an easy target for incessant flashlights, because one thing for sure, he was born to be the man of the stage (now you might understand why he's so attached with sunglasses). He has the coveted gift of being a central attention where people lay their eyes on. And the best part is he knows exactly how and when to use his never-ending charms and hypnotize every girls who answers his invitation to take a little dance in an overwhelming euphoria of being in a stage together with a famous rockstar. I know it's unfair to talk only about Bono without even mentioning the greatness of U2, but face it, he's the one who likes to actively entertain the crowd.  

Arcade Fire - Wake Up - Glastonbury 2007

video 

If a concert or a song in a concert can make an instant choir among the crowds, then you just need one word to describe the whole thing: epic! If the epic thing comes from an indie band which is for the most part of the world is unknown, like neglected by most popular music charts, then it's called historical! Well, it's just a matter of time for another rock 'n' roll revolution.

Coldplay - Yellow - Viva La Vida Tour Tokyo 2009

video

Coldplay proves that they play a significant role in music history by ensuring that their fans wholeheartedly support this band not because the frontman is married with Hollywood diva, but because their music get through people's ears in a simple and magical way. Not to mention that they not only create sound but also a compelling live act so everyone who has the chance to be there can grant themselves as lucky bastard. Especially for this phenomenal song, Yellow, there's no better chance to perform it live with relevant interpretation of the lyric than to do it in Japan, the country of sunshine. I don't mean to be rude, but a moment like this surely can make any Japanese pupils grow bigger.

Oasis - Don't Look Back in Anger - Dig Out Your Soul Tour Buenos Aires 2009

video

His intro speech told everything, that a minute before this classic song is played, Noel Gallagher would truly memorize his appearance in front of those thousand Argentinians in his entire life. A fact that we must remember is that Don't Look Back in Anger has always been a dazzling darling in every Oasis' concerts. But, adorned by such emotional feeling of Noel's history along with massive choir from the bottom of Buenos Aires' spirits in this, together it made "Sooooo Sally can't wait... " became the greatest sing-a-long melody mankind has ever created. A totally magnificent moment. "Feel free to join me in the chorus... in tears."

Sabtu, 14 Agustus 2010

COCKROACHES


Is it someone out there waiting
for me?
A cockroach would sing
Waiting for silence for
The sacredness of early
Morning
The footsteps are still
Sleeping holding pillow
Under the warmth of
A brown blanket
Hiding the mind which
Prehistoric sunshine
Would fire a
Bullet
Can we go out now?
Said them to their
Worried parents
To sip a tasty pool
To dig a tiny hole
Of a new promised
Lands that is written
Where everybody would
merrily greet
When a hidden
Happiness
Would finally meet
A shattered nightmare
From their little kid
So how does it feel to
Carry a box of
Uncertainties
In a forsaken ship to
Release the unnamed
Guilty from home
To the frightening
Vicinities?

On the wall there’s
Hanging silently a
Mute painting
In which a smile that
Remains is just another
Sorrow to break a glass
Of feeling
I don’t know how to spell
The hurt that yet to come
So how long do we have
To wait under this old
Cupboard until we’re ready
To finally jump?
A smell of fragrant camphor
Build a rusty smell of cage
So now is the time that
Our place is beneath
A green hedge
And only we can imagine
All the precious memories
When the earth is in
An ice age
It is a ticking sound of
A modern clock
It is a resting pose of
Listless white socks
It is a standing wooden
Door in a cold longing
For a knock
It is the heavy breath of
Dawn clinking the stainless
Lock
Our father thinks we now
Have to move out
It is now that we wouldn’t
Ever get caught
So go
So go
A rushing puny step
From our honored leader
Ends up in a noisy tap
Of a gigantic morning
Paper.

Jumat, 13 Agustus 2010

Deklarasi Lain Tentang Kemerdekaan

"Our true nationality is mankind!"

(H. G. Wells)

Kepada Ibu Pertiwi di Tempat,

Ibu, aku ingin mengadu. Setelah selama 23 tahun berada di pelukan Ibu, disuapi dan dimandikan, sekarang aku berani mengaku bahwa aku mungkin telah berubah menjadi anak durhaka. Atau secara lebih halus Ibu mungkin lebih suka menyebutku pengkhianat bermuka tebal. Orang lain bahkan telah memberiku julukan kapitalis berbulu domba. Apapun itu, mungkin Ibu mau mendengar semacam pengakuan dosaku ini dulu sebelum menyimpulkan hendak memanggilku apa.

Aku telah jemu Ibu. Dan kalau ingin tahu, rasa inilah yang mesti dijadikan terdakwa utama yang harus bertanggungjawab seandainya hubungan kita merenggang nantinya. Kejemuan ini Bu, terasa begitu kuat dan kentara di dadaku. Dada yang dulu selalu kubusungkan di hadapanmu dan kembang kempis saat menyanyikan lagu kebangsaan di upacara bendera kini tak lagi bergetar saat namamu kusebut. Di sisi lain,aku merasa rasa hormatku terhadap Ibu perlahan meluntur dan menguap ke langit tropis saat perut Ibu semakin membengkak hanya untuk menghisap paras wajahmu yang tadinya sempat kukira elok. Beginilah Bu, aku begitu jemu menatap wajah keriputmu

Ketika aku mulai dewasa dan memutuskan untuk berjalan di atas kaki sendiri dengan kesediaan untuk menanggung resiko apapun, aku pergi ke berbagai tempat, Bu. Awalnya hanya untuk bertamasya. Memperhatikan langit memancarkan gradasi warna yang belum pernah kulihat sebelumnya. Menginjak pasir-pasir lembut, merasakannya memijiti bagian kakiku yang terbawah. Menghanyutkan diri dalam masifnya limpahan zat cair yang tidak hanya menyegarkan tapi juga menerjang pikiranku dalam deru ombak yang ditiup oleh angin yang terasa baru. Atau merasakan nikmatnya menyantap buah-buahan yang lahir dari pohon-pohon kokoh nan kekar di atas tanah yang rajin ditaburi sinar matahari abadi. Sampai akhirnya, sampailah aku ke tempat yang akan mengubah ketetapan hatiku selama ini. Aku mendaki sebuah gunung tinggi Bu,menjejakkan kaki di puncaknya dan dari sana, aku melihat semuanya, termasuk Ibu yang sedang asyik meringkuk. Seketika itu aku bertanya dalam hati, kenapa Ibu tampak begitu jauh dari yang lain dan kenapa Ibu tidak pernah bisa bersikap bahagia seperti yang lainnya? Aku pikir Ibu sudah ditinggalkan.

Lalu kemudian aku bingung Bu, ketika turun dari tempat itu dan beranjak kembali ke pangkuanmu. Kepala ini dipenuhi oleh pertanyaan-pertanyaan yang tidak mengijinkan aku untuk tidur nyenyak. Ketika melihat wajah Ibu, kepalaku rasanya ingin meledak karena diterjang oleh banyak tanda tanya sehingga aku merasa pening. Perasaanku runtuh dibombardir oleh imaji kemegahan dan cahaya terang yang kudapat dari masa plesiran itu. Keindahan tersebut membangkitkan memoriku dengan nyata bahwa aku pernah merasa sakit hati, dikecewakan, bahkan diabaikan oleh Ibu. Aku berdiri di depan cermin dan melihat bahwa cintaku pada Ibu mewujud menjadi ketundukan terhadap rasa lapar yang terus merongrong perut Ibu. Seketika aku merasa terlupakan karena Ibu selalu ingin terpuaskan. Kalau boleh melakukan pembelaan, sebenarnya akulah yang pertama kali dikhianati Ibu dan kini aku bereaksi.

Tempat ini sudah mati, usang, kehilangan arwahnya, tidak ada lagi yang ingat di mana kotak harapan dan mimpi disimpan, dan sudah lama aku tidak mendengar suara musik yang dimainkan. Awalnya aku merasa bersalah saat mempertanyakan rasa cintaku pada Ibu, aku resah seperti seorang pria yang tengah merencanakan perselingkuhan. Namun kemudian, berangsur-angsur rasa cintaku meredup. Aku mendapati bahwa cinta ini yang telah kutujukan padamu adalah sebuah kesalahan. Aku mencintai hal lain Ibu, yang lebih besar dan lebih hidup, lebih berperasaan dan lebih memiliki gairah, dan lebih penting lagi membuatku merasa lengkap sebagai seorang manusia.

Bukan hanya sekali aku berlabuh ke tempat-tempat baru itu. Daya tariknya menciptakan medan magnet di sekitar ruang hatiku sedangkan gema suaranya menembus ruang kedap suara dalam jiwa. Aku merasakan kebebasan, meliuk-liuk dalam genggamanku dan menggodaku untuk mengejar-ngejarnya. Mereka sama sepertiku, mereka adalah para anak-anak dari Ibu-Ibu yang lain yang juga disapih dan disusui saat bayi dan kini tumbuh bersama-sama menciptakan dunia yang baru. Aku disambut oleh mereka dengan seolah-olah aku adalah teman masa kecil yang sudah lama tidak bertemu, aku diperlakukan layaknya saudara kandung, mereka semua tampak saling mencintai dan Ibu-Ibu mereka pun selalu bahagia dibuatnya.

Aku heran dan mencari tahu karena tak pernah Aku mendapati keadaan seperti demikian berlangsung dalam waktuku. Aku bergaul di dalamnya, mendengar dan memperhatikan mereka. Belajar cara mereka mencintai dan memiliki satu sama lain. Dan barulah ketika aku kembali ke tempat Ibu aku melihat bahwa selama ini, kami, anak-anak Ibu, telah terlalu keras berupaya untuk mencintai Ibu bahkan sampai menggantungkan hidupnya padamu hanya untuk memanen kekecewaan. Entah kenapa, bagi kami, Ibu tampak begitu tinggi dan tidak terjangkau, duduk di singgasana keramat dikelilingi upeti bahkan sesajen, dan keangkuhan melapisi wajahmu menghilangkan jejak senyum yang kami yakini pernah kami lihat dulu. Engkau begitu terhormat dengan pancaran mata garudamu yang tajam serta kain sutra halus yang membingkai tubuhmu. Belum lagi kulitmu yang halus dengan aromanya yang terkesan asing namun begitu membuai bulu-bulu hidung kami. Di situlah Bu, di atas singgasana yang didahului oleh undak-undak dan lantai marmer di bawahnya di mana kami biasa berlutut, di situlah Ibu berada, jauh dan tinggi.

Aku ingin berontak karena selama ini aku tidak mengerti bagaimana caranya untuk berteriak di kedua telingamu. Aku tidak mengerti dengan kenapa aku harus menengadahkan wajah lalu hormat pada kibaran bendera merah-putihmu di tiang pancang. Aku tidak menikmati kemeriahan dan keriuhan dari hari 17 Agustus yang ramai itu. Aku tidak dapat memahami esensi dari semboyan yang tersampir di antara kaki garuda di atas dinding itu. Aku tidak mampu merasakan kekuatan dan getaran di balik kata “Merdeka” yang selalu kami teriakkan untuk membangkitkan semangat. Setelah aku berjalan-jalan, tidak lagi aku merasakan semua itu sama seperti kala Ibu mengajarkannya padaku saat kecil.

Kini perasaanku berubah, rasa cintaku bergeser. Rasa ini sekarang tumbuh di antara sesamaku. Aku melihat teman-temanku, sesama anak-anak Ibu,yang dibesarkan dengan cara yang beda-beda, dari mereka-lah timbul sebentuk gejolak baru yang selama ini membisu atau mungkin terbungkam oleh kebesaran Ibu. Aku mengerti raut wajah mereka yang terang saat tersenyum dan redup saat bersedih. Aku mengerti kenapa mereka meneteskan air mata saat mereka harus pasrah pada roda jaman dengan kedua telapak tangan yang membuka untuk memalingkan harapan ke langit. Aku merasakan keringat yang mencair dan otot yang menegang di kaki dalam letih sehabis menyusuri jalan nasib penuh kerikil berserakan. Aku mengerti bagaimana cara mereka tertawa dalam keramaian atau sembunyi untuk mengobati perihnya hari-hari keterabaian. Aku membaur bersama mereka untuk semakin menyadari bahwa darah kita sama, warna tulang kita sama, bahkan udara yang kita hirup adalah sama. Kepada mereka Ibu, aku menyadari cintaku harus tertuju.

Engkau kini tinggal nama, sosok besar yang melahirkan aku, dengan segala kebesaran dan puja-puji yang tidak lebih dari sekedar persembahan tanpa makna. Namun mereka, teman-temanku, anak-anakmu, anak-anak yang lain, umat manusia, adalah tempatku mengabdi mulai saat ini. Maafkan aku karena tidak lagi mempercayaimu. Dan aku akan senang mendengarmu berteriak mencaci-maki sesudah membaca surat ini saat Engkau bangun nanti. Saat Engkau bangun nanti. Nanti. Saat Engkau telah puas dengan tidurmu yang nyenyak.

Salam jauh dari anakmu yang tidak tahu diuntung.

Sabtu, 07 Agustus 2010

Precarious World of Amy Casey's Mind

"Painting is poetry that is seen rather than felt,
and poetry is painting that is felt rather than seen."

(Leonardo Da Vinci)

Sejak terpesona dengan karya-karya Norman Rockwell dan Banksy, saya menyadari bahwa saya jatuh hati dengan dunia seni rupa. Sebagai media seni yang memadukan warna, ekspresi, dan makna dalam kanvas, lukisan memberikan pengalaman tersendiri dalam menikmati suatu karya. Berbeda dengan film atau musik yang memiliki cara tersendiri untuk dipahami lebih dalam, lukisan adalah mahluk sensitif yang tidak mudah ditafsirkan, bahkan kadangkala menolak untuk itu. Setidaknya itulah yang saya temukan dari karya-karya Amy Casey yang absurditasnya membuat logika saya mengalah kepada kedua mata saya untuk dapat menikmatinya dengan lebih baik. Karyanya adalah refleksi dari kepanikan manusia terhadap bencana alam yang terjadi di kehidupan nyata tanpa mengenal waktu. Dari sisi humanis, bisa jadi ia sedang memperlihatkan kerapuhan manusia lewat rasa takut yang berlebihan terhadap kehancuran dengan merekonstruksi bangunan-bangunan (rumah, gedung, jembatan, dll) sebagai "landscapes without land" yang saling bertumpukan, menggantung, atau bahkan melayang-layang. Tapi apapun itu, saya lebih suka mengenyampingkan makna-makna tersiratnya dan sekali lagi, menghujani bola mata saya dengan proporsi dan gradasi yang unik serta bernuansa surreal


Chock A Block
 
 Congested

 Growing Concerns

 Drifting Web

 Private Property

Jumat, 06 Agustus 2010

A Vibrant Monotone

"There must be more to LIFE than having EVERYTHING!"

(Maurice Sendak)

“Oke, selamat pagi semuanya!

Hari ini dosen Anda kebetulan berhalangan untuk hadir dan saya di sini adalah yang menggantikannya, yah kurang lebih. Saya hanya akan mengisi waktu di sini sebentar saja, lebih sedikit dari SKS yang tertera untuk mata kuliah ini. Seharusnya kita berkenalan tapi saya merasa itu tidak terlalu penting karena saya ingin Anda mendengarkan apa yang hendak saya sampaikan, lagipula Anda juga akan melupakan saya, selain itu saya hanya dosen pengganti dan keberadaan saya cuma sebentar saja. Jadi, saya hanya bisa mengatakan selamat pagi sebagai bagian pembukaan. Anda bisa memanggil saya Pak Selamat Pagi kalau Anda mau dan kalau Anda pikir itu cukup lucu.

Saya mengenal diri saya sendiri sebagai seorang tukang protes, pengkritik, pembawa masalah. Bukan hal yang patut dibanggakan. Tapi hari ini, entah kenapa, saya tidak peduli, saya ingin membawa masalah saya ke depan Anda sekalian. Saya ingin Anda mendengarkan setiap cercaan dan serapah saya dan mungkin menjadikannya sebagai bagian dari Anda juga yang nantinya menggerogoti otak Anda, hati Anda, tubuh Anda, dan diri Anda sepenuhnya. Bayangkan ini sebagai virus yang saya kurung di dalam kepala dan sekarang saya membebaskannya untuk hinggap di kepala Anda sekalian dan tinggal di sana untuk waktu yang tidak sebentar, berkembang biak, beranak dan, yang saya harapkan, lahir menjadi sebuah bentuk baru. Buah pikiran. Ide. Gagasan. Apapun asal jangan hilang begitu saja.

Saya lahir sekitar jam 10 pagi pada tanggal 17 Agustus 1945, tepat saat naskah proklamasi selesai diikrarkan dan seperti kebanyakan bayi yang lain, saya menangis. Saya hidup melewati berbagai pemilihan umum, beberapa masa presiden, beberapa perubahan yang terbagi ke dalam janji dan aksi, beberapa sensus penduduk, beberapa lansiran data statistik, beberapa peristiwa politik, beberapa bencana alam, beberapa kebohongan, kontroversi,birokrasi, dan sampai sekarang saya masih di sini. Saya dan negara ini, hampir 65 tahun, kita berdua telah seia-sekata untuk diam di tempat yang sama, tidak jauh-jauh dan tidak terlalu dekat, alias tidak kemana-mana. Negara ini telah terlalu lama berdiam diri bahkan saya berani katakan bahwa “kediaman” ini adalah kepanjangan dari kolonialisasi sekitar 350 tahun ke belakang, ditambah 3,5 tahun oleh saudara tua kita sendiri. Beberapa pihak bahkan ada yang menyatakan bahwa kondisi sekarang malah jauh lebih buruk dari sebelumnya, semacam penjajahan jilid kedua dengan musuh yang lebih licik, lebih licin dan tak kasat mata.

Oke, materi kuliah hari ini adalah sebuah pertanyaan yang akan saya lontarkan, sederhana saja: kenapa? K-E-N-A-P-A tanda tanya.

Ada yang tahu? Ayo acungkan tangan. Jangan malu-malu. Jangan takut salah, saya tidak akan menatap kalian dengan pandangan menggelikan. Ayo, ayo, saya benar-benar tidak peduli dengan jawaban konyol sekalipun. Anda? Apa? Oke ada lagi? Mmhm. Yang lain? Hei saya di depan sini bukan di balik layar Blackberry. Anda yang memakai sepatu Adidas putih? Bagaimana? Yang di sana? Saya tidak bisa melihat wajah Anda kalau Anda menaruh tas Marc Jacobs di atas. Bagaimana dengan Anda kemeja Lacoste garis-garis?

 

Baik, saya cenderung setuju bahwa sekarang kita berada di bawah kendali penjajahan episode yang baru. Dan menurut saya selama ini kita berperang melawan musuh yang salah, maksudnya musuh yang selama ini kita hadapi hanyalah antek, jongos, bukan sang dalang. Seperti ketika kalian barusan menyebutkan dengan lancarnya dan lantang: Kemiskinan! Kebodohan! Korupsi! Pendidikan! Ketamakan! Ketidakadilan! Bla bla bla! Saya berani taruhan sebagian dari kalian bahkan bisa mengucapkan kata-kata tadi dengan otomatis, meluncur begitu saja di kepala kalian, saking sudah seringnya, sudah basinya kata-kata itu berjejalan. Saya menangkap kesan bahwa rakyat ini terlampau gemar mencari kambing hitam, mencari musuh lewat kata-kata yang kuat dan dramatis, mencari bercak-bercak itu kesana-kemari.

Kemisikinan dan kebodohan yang selama ini selalu dijunjung tinggi oleh para calon pejabat di sela-sela musik dangdut yang disorakkan dan iklan-iklan di TV dengan dokumentasi kegiatan amal yang heroik adalah kesalahan usang yang sudah terlalu lama digadang-gadangkan. Kedua konsep tersebut sudah tergeserkan oleh kata lain yang lebih aktual, tidak kalah provokatif, lebih merata, lebih tepat sasaran, dan yang paling hebat adalah sifatnya yang introspektif bagaikan cermin besar yang proyeksinya menusuk langsung ke bagian yang terdalam. Anda siap? Kata itu tidak lain dari embrio kapitalisme: konsumerisme. Atau mungkin saya harus menyebutnya sebagai telur kapitalisme. Hm? Ah ini seperti menjawab pertanyaan tentang ayam dan telur, mana yang lebih dulu, kapitalisme atau konsumerisme? Pikirkan itu sepulang kuliah.

Kemiskinan dan kebodohan, kedua hal itu seberapa keras kita memeranginya, berusaha menumpasnya dengan melahirkan berbagai kebijakan dan peraturan yang spektakuler sekalipun, tetap saja tidak akan merubah kondisi yang terjadi. Letak permasalahan bersandar di kondisi mental dan saya menunjuk kalian semua, mahasiswa, kelas menengah, sebagai garda terdepan yang harus dipulihkan. Saya mempelajari sesuatu bahwa perubahan pada suatu negara tidak akan terjadi atau tercapai secara efektif bila tidak ada di dalamnya para kelas menengah sebagai pihak yang tersentuh, tersakiti, dan tergerak secara massal. Apalah arti kemiskinan dan kebodohan bagi kalian? Hanyalah angka statisitik, hanya syair-syair lagu melankolis, hanya puisi-puisi dramatis. Kalian tidak mengerti apa itu kemiskinan. Kalian bersekolah di tempat-tempat yang berkualitas, di mana iuran bukanlah isu penting, bahkan kalian mampu duduk di dalam kelas di luar negeri, lalu apa artinya kebodohan? Tapi konsumerisme adalah topik yang sudah menjadi bagian dari diri kalian sejak kalian ditahbiskan sebagai anak-anak kelas menengah.

Kelas menengah adalah modal paling penting yang dimiliki negara, merekalah kekuatan intelektual yang bisa berbahaya, merekalah suara lantang yang mampu memprovokasi, merekalah pilar ekonomi yang menyangga stabilitas negeri, dan merekalah letak kelemahan kita berada selama ini, bukan di tangan kelas bawah yang tak berdaya atau di kelas atas yang seringnya bersembunyi. Tapi di kelas menengahlah pusat kesadaran tertinggi dari negara bersemayam.

Maka inilah wajah kalian, para kelas menengah, tergerogoti oleh konsumerisme secara serentak. Keinginan untuk membeli dan memiliki telah menutupi makna dari membeli dan memiliki itu sendiri. Semua yang ada di dunia ini ditakdirkan untuk dapat dimanfaatkan oleh manusia agar mereka dapat menemukan esensinya yang sejati sebagai manusia utuh tapi yang terjadi adalah kalian mendefinisikan eksistensi kalian lewat apa yang kalian punya. Dengan ini bukanlah hal yang sulit bagi kalian untuk diseragamkan, disetir, dan dikendalikan oleh siapapun yang ingin meraih keuntungan. Sehebat apapun senjata yang dimiliki tentara kita atau sebanyak apapun pesawat jet yang kita beli, pertahanan kita tetap akan rapuh dan ringkih.


Berhubung kalian adalah mahasiswa maka saya akan mengambil ruang lingkup perkuliahan untuk menyampaikan keresahan saya ini. Maafkan saya kalau saya terkesan menuduh dan menghakimi tapi ya beginilah, saya sedang tidak peduli. Kalian telah sampai di sini, setelah menjalani pendidikan berseragam selama kurang lebih 12 tahun sekarang anda duduk di jenjang pendidikan yang lebih tinggi di mana kini pikiran kalian lebih terbuka dalam kaitannya antara pendidikan dan masa depan hidup. Tapi, lagi-lagi ada semacam pergeseran makna bahwa berkuliah bukan lagi salah satu cara untuk menggali pengetahuan, memperkaya diri, serta melengkapi diri sebagai agen perubahan. Perkuliahan adalah batu loncatan untuk meraih pekerjaan, jabatan prestisius yang mampu meningkatkan gengsi lewat nominal penghasilan yang sanggup memenuhi kebutuhan yang tak terbatas dalam mengkonsumsi. Ini seperti, apapun pekerjaannya, membosankan atau bahkan tidak menyenangkan, asalkan mampu membeli mobil baru, melengkapi koleksi baju di lemari, berpacu dengan perkembangan alat komunikasi terbaru, dan sebagainya, maka disitulah letak kepuasan kerja. Pernahkah terpikir bahwa kita manusia mampu melakukan hal yang lebih baik dari itu?

Kalian, sebagian besar atau mungkin beberapa, berpikir untuk menghapus kemiskinan dan kebodohan dari jalur hidup kalian di saat mendatang dengan berlandaskan motif konsumerisme di mana kemampuan untuk terus membeli dan impian tentang kesuksesan yang berbasis finansial menjadi kata hati yang terus didengarkan tanpa henti. Padahal dengan seperti itu, kemiskinan dan kebodohan malah akan semakin lestari dan sulit dicabut dari akarnya, ya, disadari atau tidak konsumerisme adalah akar dari semuanya. Pendidikan tidak terlalu membantu karena begitu kalian keluar dari sini, menjadi penganggur, kalian akan berubah menjadi sosok materialis, fethisis, dan nekrofili atas nama memenuhi kebutuhan dan bertahan hidup. Cari saja arti kata-kata tadi Google.

Saya rasa mulai sekarang berhentilah menyebut kemiskinan dan kebodohan sebagai penyakit akut bangsa yang menghalangi negeri besar ini dari kemajuan dan peradaban yang lebih baik. Konsumerisme telah terbukti sebagai virus gesit yang membuat kita tampak tidak peduli dengan kemajuan yang dialami negara lain yang lahir dari gagasan, ide, kontribusi, serta karya yang murni. Tidak pernah kita merasa sebegitu cemburu atau geram dengan kondisi ini karena kita terhibur oleh kesenangan menghipnotis dari berbelanja dan ketamakan dalam menumpuk pundi-pundi mata uang di dalam gudang paman Gober. Kapan terakhir kali kita mampu mencengangkan dunia? Dengan mental seperti ini apa yang bisa kita harapkan?

Konsumerisme, tanpa alasan, harus dikikis habis dengan tanpa syarat dari hati kita, dari pikiran kita, dari kedaulatan bangsa ini demi harga diri yang lebih baik dan lebih luhur.

Saya bukanlah seorang ekstremis yang lewat pidato ini berusaha menyampaikan perang terhadap kapitalis atau berusaha untuk membangkitkan semangat sosialisme atau bahkan menanamkan prinsip-prinsip komunis ke otak kalian. Saya hanya ingin mengatakan berhentilah menjadi lintah-lintah tak berguna dan mulailah menjadi manusia seutuhnya dengan menghargai kehidupan ini lebih dalam. Saya tidak mengatakan kalian untuk berhenti berbelanja, tapi berhentilah menjadikannya sebagai aktivitas utama dalam hidup. Saya tidak menyuruh kalian untuk membenci uang, tapi berhenti untuk berhamba padanya dan mulailah untuk menguasainya sepenuhnya. Saya tidak mengajak kalian untuk menghindari pekerjaan, tapi carilah pekerjaan yang bisa kalian lakukan sepenuh hati dan memberi kesempatan untuk selalu belajar agar menjadi sosok individu yang lebih berguna di masyarakat. Apapun bisa kalian lakukan untuk mendapatkan uang, tapi bila kalian melakukan sesuatu tanpa mengharapkan uang, apapun itu, pastilah sesuatu yang luar biasa nilainya. 

Sekarang kenyataannya kita tidak bisa menghindari kapitalisme dan globalisasi, maka perlu kebijaksanaan dalam menyikapinya bukan tenggelam dan terseret di bawah kendalinya. Kalau kalian ingin sungguh-sungguh mencarinya, ada banyak hal hebat yang bisa anda temui dan lakukan di hidup ini daripada sekedar keinginan untuk memiliki. Cara yang berhasil bagi saya adalah dengan memulainya dari karya seni. Coba saja.

Oke saya rasa itu saja kuliah pengganti hari ini dan saya baru menyadari beberapa detik yang lalu bahwa saya berada di kelas yang salah. Saya harus masuk ke kelas jurusan bisnis bukan di sini dan saya sepertinya harus meminta maaf pada dosen anda yang dari tadi bengong di depan pintu.

Sampai bertemu lagi, selamat pagi semuanya!”

Minggu, 01 Agustus 2010

educationism

"I have never let my schooling interfere with my education."

(Mark Twain)


Hmm sekolah. Awalnya tidak pernah sekalipun saya merasa telah menjadi murid yang sukses di setiap jenjang pendidikan yang saya ikuti. Berkaitan dengan hal akademis saya adalah peserta didik yang cenderung biasa-biasa saja, tidak terlalu menonjol, tidak juga bodo-bodo amat. Ada keinginan terpendam untuk bisa meraih peringkat pertama di kelas, tapi ya itu tadi, terpendam, saya bahkan tidak ingat pernah berusaha menggali yang terpendam itu. 

Namun seiring waktu, saya justru merasa beruntung dan bahagia. Karena setiap keriangan, kesenangan, kenaifan, kenakalan, kegilaan, serta kebebasan masa sekolah saya tidak tergerus oleh iklim kompetisi yang tercipta di balik tembok-tembok itu, suatu iklim yang hanya mampu menggolongkan kami, sebagai populasi kelas, ke dalam dua jenis saja, yakni si pintar dan si bodoh. Iklim yang mencekoki otak kami untuk selalu menjadi yang terbaik tapi bukan untuk selalu melakukan sesuatu dengan sebaik mungkin. Entahlah, saya selalu merasa bahwa mesin pendidikan kita memang telalu abai terhadap kehendak bebas individu, suatu modal untuk dapat memanusiakan manusia, namun lebih menekankan pada nilai konkret di atas kertas. Saya memang tidak pernah percaya dengan sistem pendidikan. 

Saya percaya bahwa setiap manusia itu berbeda-beda dan memiliki potensi serta pesonanya masing-masing. Bolehlah dikatakan bahwa saya melancarkan tuduhan yang tendensius terhadap dunia pendidikan, tapi kalau bukan karenanya, siapa lagi yang layak dikambinghitamkan untuk kondisi tanah airku Indonesia ini yang katanya SDM-nya mandek, miskin kreatifitas dam imajinasi, serta pembebek pemalas sejati? Hmm marilah kita melongok keluar jendela dan lihat wajah-wajah manusia Indonesia yang berbhineka itu. Merdeka?

"Di muka bumi ini tidak ada satu pun yang menimpa orang-orang berdosa separah sekolah. Sekolah adalah penjara. Tapi dalam beberapa hal sekolah lebih kejam ketimbang penjara. Di penjara, misalnya, Anda tidak dipaksa membeli dan membaca buku-buku karangan para sipir atau kepala penjara."
 (Bernard Shaw) 

"Pendidikan berhasil kalau orang menjadi senang mempergunakan otaknya."
(Jacques Barzun)  

"Setiap bocah adalah seniman. Masalahnya tinggal cara mempertahankan agar ia tetap artis ketika sudah menjadi dewasa."
(Pablo Picasso)

"Manakala kerja merupakan kesenangan, hidup merupakan kegembiraan. Manakala kerja merupakan kewajiban, hidup merupakan perbudakan." 
(Maxim Gorky) 

"Anak-anak masuk sekolah sebagai tanda tanya, keluar sekolah sebagai tanda titik."
(Neil Postman)  

"Kesalahan terbesar sekolah ialah mencoba mengajarkan segala hal kepada anak-anak dan menggunakan rasa takut sebagai motivasi dasarnya."
(Stanley Kubrick)  

"Mengambil langkah baru, mengutarakan kata baru adalah yang paling ditakuti orang."
(Fyodor Dostoyevski)  

"Yang pertama harus dipahami seorang anak agar berdisiplin tetapi aktif adalah mampu membedakan antara baik dan buruk dan tugas pendidik ialah berusaha agar anak jangan mendapat gagasan rancu bahwa baik itu sama dengan diam saja dan buruk itu sama dengan aktif bergerak."
(Maria Montessori)

 "Hanya dalam situasi pendidikan yang dialogislah orang akan tetap dapat mengikuti perubahan zaman."
(R.S. Peters) 

"Sekolah mesti dinilai berdasarkan kebahagiaan murid-muridnya, bukan berdasarkan kesuksesan akademisnya."
(A.S. Neill)  

"Humor adalah salah satu sedekah yang paling murah, tetapi malangnya humor nyaris dihapus sama sekali dari sistem pendidikan anak."
(A.S. Neill) 

"Pendidikan yang memandang orang sebagai objek hanya akan menghasilkan sifat manusia yang disebut necrophily (cinta benda mati), dan tidak menumbuhkan sifat biophily (cinta kehidupan)."
(Erich Fromm)  

 "Secara mutlak menganggap bodoh orang lain berarti mengingkari pengetahuan sebagai proses pencarian."
(Paulo Freire) 

"Sungguh baik untuk memiliki hal-hal yang bisa dibeli dengan uang, tetapi sungguh baik pula untuk sekali-kali memeriksa dan meyakinkan diri kita , bahwa kita tidak kehilangan hal-hal yang tidak bisa dibeli dengan uang."
(George Horace Lorimer)  

"Pada abad kedelapan belas suatu tanda bahwa seorang itu 'gentlemen' kalau orang itu memilih mencari kesenangan dalam sastra, film dan musik. Kita dewasa ini mungkin tidak setuju tetapi setidak-tidaknya selera itu tulus."
(Bertrand Russel) 

 "Kita tidak mengarah kepada individualitas yang lebih besar melainkan kepada suatu kebudayaan massal yang dimanipulasi."
(Erich Fromm) 

"Pada masa kanak-kanakku, aku jadi seragam, buku pelajaran sangat kejam, aku tidak boleh menguap di kelas, aku harus duduk menghadap papan di depan, sebelum bel tidak boleh mengantuk."
(Wiji Thukul, Kenangan Anak-Anak Seragam)  

 "Sebagian besar guru membuang-buang waktu mereka dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang tujuannya adalah untuk menemukan apa yang tidak diketahui seorang murid, sementara seni sejati mengajukan pertanyaan mempunyai maksud untuk mengungkapkan apa yang diketahui murid atau apa yang mampu diketahuinya."
(Albert Einstein) 

"Tujuan pendidikan haruslah untuk melatih individu-individu yang mampu bertindak dan berpikir secara mandiri dan juga menjadi orang-orang yang memandang pencapaian tertinggi dalam hidupnya adalah melayani masyarakat."
(Albert Einstein) 

"Manusia pada dasarnya mahluk belajar dan senang belajar, kita tidak perlu ditunjukkan bagaimana cara belajar. Yang membunuh kesenangan belajar adalah orang-orang yang berusaha menyelak, mengatur, atau mengontrolnya."
(John Caldwell Holt) 

*kutipan-kutipan di atas diperoleh dari berbagai sumber.